FGD Antisipasi HOAX dan Politik Identitas, Samaratul Fuad: Pemilu Harus jadi Titik Awal Mensejahterakan Rakyat

19
Kegiatan Forum Group Discussion (FGD) yang digelar Dit Intelkam Polda Sumbar di hotel Daima Padang, rabu 3/05/23.(foto:dok)

PADANG,92news.id — Pada kegiatan Forum Group Discussion (FGD)  bertemakan Antisipasi Penyebaran Berita Hoax dan Politik Identitas pada Pemilu 2024 yang digelar Subdit I Direktorat Intelkam Polda Sumbar, Ketua Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) Sumbar Samaratul Fuad menilai bahwa seharusnya Pemilihan Umum (Pemilu) itu menjadi titik awal untuk mensejahterakan masyarakat. Karena di pemilu inilah para pemimpin bangsa ini dipilih.

” Melalui Pemilihan Umum (pemilu) inilah wakil-wakil rakyat dipilih dan para pemimpin bangsa ini ditentukan. Meski sejauh ini harapan itu belum memperlihatkan wujud nyata,” ujar Samaratul Fuad yang menjadi narasumber dalam Focus Group Diacussion (FGC), Rabu (3/5/2023) di Daima Hotel Padang.

Lebih lanjut, Fuat juga menyampaikan, karena perebutan kekuasaan yang dilakukan, maka munculah hal-hal yang cenderung untuk menghalalkan segala cara, sehingga memunculkan politik identitas. Anehnya, di tingkat kritis masyarakat masih menjadi permasalahan, sehingga memunculkan berbagai persoalan.

“Perlu rasanya bersama sama memberikan pendidikan politik pada masyarakat, agar informasi yang mereka dapatkan lewat berbagai platform media sosial, tidak langsung dianggap sebagai sebuah kebenaran,” ungkap Samaratul Fuad dalam FGD bersama pimpinan media yang tergabung dalam Jaringan Pemred Sumbar (JPS).

Dilanjutkan Samaratul Fuad, dalam diskusi yang dipandu oleh Ipda Aldi Saputra, Panit I Subdit I Dit Intelkam, agar penyebaran berita hoaks tidak lalu lalang di media sosial, maka kemampuan masyarakat untuk menyaring informasi itu harus ditingkatkan. Sehingga informasi yang dishare, betul-betul informasi yang sudah teruji kebenaran dan kevalidannya.

Sebelumnya, Direktur Intelkam Polda Sumbar, Kombes Pol. Sunarya, S.I.K, didampingi Kasubdit I Bidang Politik, AKBP Zulkafde, SH, saat membuka Focus Group Diacussion (FGD) menegaskan kegiatan ini dalam upayan memelihara Kamtibmas jelang Pemilu 2024 yang merupakan bagian dari tugas dan tanggung jawab kepolisian.

Dikatakan Kombes Sunarya, saat ini masyarakat semakin kiritis dan cenderung gampang terprovokasi. Karena itu, agar situasi masyarakat selalu kondusif, maka perlu diimbangi dengan pengembangan pengetahuan masyarakat.

“Upaya itu selalu kami lakukan dari Dit Intelkam, agar pesta demokrasi lima tahunan ini dapat berjalan lancar dan aman,” ujar Kombes Sunarya yang merupakan Alumni Akpol 1996.

Selain Samaratul Fuad, FGD yang dihadiri Ketua JPS Adrian Tuswandi, juga menghadirkan narasumber Hardiansyah Fadli (Dewan Pakar Jaringan Pendidikan Pemilih Untuk Rakyat) dan sejumlah kabag dan anggota Dit Intelkam Polda Sumbar. (ms/ald)